Penguatan BNPB untuk Melindungi Masyarakat dari Ancaman Bencana

Penguatan BNPB untuk Melindungi Masyarakat dari Ancaman Bencana

TANGERANG – BNPB dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, salah satunya lembaga legislatif. Hal ini disampaikan Ketua Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Yandri Susanto.

Saat penutupan Rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana (Rakornas PB) 2022, Yandri menyampaikan bahwa Komisi VIII sebagai mitra utama, mendukung keberadaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Yandri menyebutkan bahwa komitmen BNPB dalam kebencanaan sungguh luar biasa.

“Sudah dua tahun melakukan pembahasan revisi Undang-Undang penanggulangan bencana, kami semua fraksi di Komisi VIII sepakat, kami ingin memperkuat BNPB. Baik dari sisi kelembagaan, koordinasi maupun mandatory budgeting,” ujarnya pada Rakornas PB yang berlangsung di Tangerang, Banten, pada Kamis (24/2).

Ketua Komisi VIII DPR RI menambahkan bahwa pembahasan revisi Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 belum menemukan titik temu. Ia mengatakan Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi dan Kementerian Keuangan mendukung pihaknya.

“Selama di Komisi VIII, saya tidak ingin dicatat dalam sejarah untuk membubarkan BNPB,” ujarnya.

Komisi VIII mendukung keberadaan BNPB dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana dan untuk melindungi masyarakat dari ancaman bencana. Apabila pembahasan revisi tersebut deadlock, Komisi VIII akan melanjutkan pembahasan revisi dengan mengembalikan pada Undang-Undang kebencanaan yang sudah ada.

Yandri mengatakan, dari sisi Undang-Undang, BNPB tidak perlu ragu. Semua fraksi maupun unsur pemerintahan dan di luar pemerintahan mendukung lembaga yang berdiri sejak 2008 ini.

“Sebagai negara yang sering disebut sebagai supermallnya bencana, maka BNPB sebagai garda terdepan yang kita nantikan karena kalau tidak, kita khawatir rasa nyaman warga di seluruh pelosok yang rawan bencana akan terusik dan terganggu,” ujarnya.

Menurutnya apabila keberadaan BNPB ditetapkan dengan Keputusan Presiden (Keppres) tidak kuat. Ia berpendapat bahwa ini harus mandatori sesuai Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.

“Apabila UU Nomor 24 belum kuat maka harus diperkuat. Kalau mendegradasi BNPB, Komisi VIII akan menolak,” tegasnya.

Pada kesempatan itu, Yandri menyampaikan rencana BNPB dalam mendukung upaya penanganan darurat bencana. BNPB telah mendesain adanya logistic hub atau 7 balai besar logistik untuk mendekatkan pelayanan yang tepat dan cepat apabila bencana terjadi. Pihak Komisi VIII telah menyetujui rencana tersebut.

(sumber : Abdul Muhari, Ph.D./Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB)

Facebook : @InfoBencanaBNPB
Twitter : @BNPB_Indonesia
Instagram : @bnpb_indonesia
Youtube : BNPB Indonesia

#KitaJagaAlamJagaKita
#BudayaSadarBencana
#BersatuLawanCovid19
#AyoPakaiMasker
#AyoSegeraVaksin

Share Berita

Dipost Oleh W Suratman

Staf Pusdalops BNPB

Post Terkait

Tinggalkan Komentar